Cara Ungkap dan Tutur dalam Fotografi

    101
    Cara ungkap dan tutur dalam fotografi

    Pada dasarnya karya fotografi bertujuan untuk mengkomunikasikan sesuatu, baik itu berupa pesan maupun gagasan. Untuk proses komunikasi itu tentu saja dibutuhkan bahasa visual agar pesan atau gagasan dapat tersampaikan dengan baik.

    Cara Ungkap Dalam Fotografi

    Bahasa yang digunakan di dalam fotografi, tentu saja berbeda dengan bahasa teks yang lugas, jelas dan terbaca. Fotografi bukan berada di wilayah itu, melainkan berada di wilayah visual, oleh karena itu, bahasa yang digunakan pun adalah bahasa visual yang digolongkan ke dalam bahasa non-verbal. Secara umum ada lima jenis bahasa yang biasa digunakan di dalam fotografi, yaitu :
    a. Performance Language : Bahasa ini menampilkan ekspresi muka – facial expression, bahasa isyarat – gestural language, bahasa tindak – visible action, dan bahasa tidak tampak – non visible action.
    b. Motion Language : Bahasa ini lebih banyak dieksekusi dengan penguasaan tehnik fotografi, bahasa ini melingkupi time exposure, zooming in, zooming out, multiple exposure, panning dan freezing – stop action.

     

    c. Composition Language : Bahasa ini dilakukan dengan mengelaborasi berbagai elemen-elemen dasar visual, seperti warna, tekstur, cahaya, garus, bentuk dan tata letak.
    d. Sign Language : Bahasa ini lebih banyak dieksekusi dengan memanfaatkan tanda, simbol dan indeks yang ada dalam lingkup sosio-kultur masyarakat tertentu. Kualitas tanda simbol dan indeks ada yang bersifat universal dan global, tetapi ada juga yang bersifat spesifik dan unik di setiap bangsa dan budaya. Seorang fotografer harus jeli melihat hal tersebut jika ingin mengkomunikasikan pesan melalui “bahasa tanda’ ini.

     

    e. Contextual Language: Bahasa ini sangatlah spesifik, hanya dapat dipahami oleh masyarakat atau pengamat yang memang memahami atau berada dalam konteks yang sama. Oleh karena itu, fotografi yang menggunakan bahasa ini jarang sekali ada yang bisa dipahami secara universal atau global.

    Cara Tutur dalam Fotografi

    Selain bahasa, hal lain yang harus diperhatikan dalam berkomunikasi adalah cara bertutur. Cara bertutur ini sangat penting karena hal ini akan menentukan apakah pesan atau gagasan yang ingin disampaikan akan tersampaikan dengan baik atau tidak. Pada umumnya cara bertutur fotografi dibagi menjadi dua bentuk, yaitu ; naratif dan deskriptif.

     

    1. Naratif 
    Cara tutur Naratif umumnya memiliki tema tertentu dan biasanya memiliki alur cerita yang runtut. Cara tutur Naratif terdiri dari dua bagian yaitu, Komplikasi dan Resolusi. Komplikasi adalah pemaparan kondisi awal atau bisa juga pemaparan suatu permasalahan. Sementara Resolusi adalah perubahan yang terjadi pada kondisi awal tersebut atau bagaimana akhirnya tokoh yang diangkat dapat menyelesaikan permasalahan yang dipaparkan pada bagian komplikasi. Perubahan kondisi awal atau aksi terhadap permasalahan itulah yang kemudian membentuk suatu cerita naratif.
    2. Deskriptif.
    Cara tutur deskriptif pada dasarnya lebih cenderung kepada pemaparan saja, tanpa ada perubahan dan pergerakan alur kisah atau cerita seperti pada cara tutur naratif. Pada cara tutur ini, seorang fotografer umumnya menitikberatkan pada kuantitas foto dalam memaparkan subject matter yang diangkatnya, bukan pada kualitas dari kisah atau ceritanya. Oleh karena itu, susunan atau sekuen foto pada cara tutur ini tidaklah terlalu penting untuk dipertimbangkan yang penting keseluruhan pemaparannya mengandung unsur-unsur 5W1H.
    Dalam cara bertutur dengan orientasi naratif ada tehnik-tehnik khusus atau tehnik dasar bercerita yang umum digunakan, antara lain :
    a. Cara Sanding : Diptych dan Triptych.
    Cara ungkap dan tutur dalam fotografi
    Cara ungkap dan tutur dalam fotografi: Contoh Diptych
    Cara sanding ini adalah dengan menampilkan dua (dyptych) hingga tiga (triptych) foto yang berbeda secara berdampingan atau bersebelahan dengan masing-masing foto memiliki dimensi ukuran yang sama. Cara ini bukan hanya bertujuan untuk membandingkan foto-foto yang saling disandingkan saja, tetapi juga diperuntukkan agar pengamat mendapat apa yang disebut sebagai efek ketiga – The Third Effect.
    Cara ungkap dan tutur dalam fotografi
    Cara ungkap dan tutur dalam fotografi: Contoh Triptych
    Ketika foto-foto saling disandingkan, maka ada potensi dari sang pengamat untuk mengombinasikan, mengaitkan hingga mencoba mengintrepretasikan antara foto yang satu dengan yang lainnya. Secara tidak langsung, foto-foto yang saling disandingkan akan mendorong atau memprovokasi sang pengamat untuk mengaitkan, memaknai dan menafsirkan kehadiran foto-foto tersebut. Dengan keterbatasan jumlah yang ditampilkan, foto-foto tersebut seolah memberi ruang pada pengamat untuk memberikan pandangan subjektifnya terhadap foto-foto tersebut.
    b. Tehnik Seri
    Tehnik ini dapat dilakukan dengan cara menampilkan foto-foto yang memiliki kesamaan visual. Foto-foto yang ditampilkan umumnya lebih dari tiga. Dengan kata lain foto-foto tersebut harus memiliki kesamaan makna, sudut pandang dan isi. Hal ini harus didukung pula oleh kesamaan elemen-elemen visual fotografi di dalam foto-fotonya, yang melingkupi ; tema, obyek, subyek (tokoh), komposisi, gaya, mood, perspektif, warna, pencahayaan dan tehnik kamera. Semakin banyak kesamaan elemen visual fotografi yang ditampilkan oleh rangkaian foto seri, maka semakian kuat pula cara bertuturnya.
    c. Sekuen – Sequences
    Sekuen adalah cara tutur gambar dengan menempatkan foto-foto sesuai dengan urutan kronologis atau sebab-akibatnya. Tehnik ini adalah cara yang paling umum dalam menyampaikan foto-foto dengan cara tutur naratif. Cara menyusun tehnik sekuen juga menjadi tantangan tersendiri, intinya adalah bagaimana caranya agar pengamat mau terus menelusuri rangkaian foto yang disajikan tanpa merasa bosan dan jenuh. Salah satu strategi dalam menggunakan tehnik tutur ini adalah dengan menempatkan foto-foto khusus yang berfungsi sebagai daya tari – point of interest pada urutan-urutan tertentu, misalnya pada awal, tengah dan akhir.
    d. Blok – Block
    Tehik tutur ini adalah tehnik yang paling dasar, di mana pada tehnik ini foto-foto ditampilkan secara acak, tanpa terikat pada satu aturan tertentu, seperti pada Tehnik Sanding, Seri dan Sekuen. Tehnik ini hanya menekankan bagaimana cara menampilkan keunikan dari subject matter yang diangkat agar menjadi menarik dengan diperkuat oleh rangkaian foto-foto lainnya. Selain tidak ada aturan dalam penyusunannya, tehnik ini juga membebaskan fotografer untuk menampilkan dimensi ukuran foto yang beragam.

    Tinggalkan Balasan